Ini baru Pizza asli Italia

Restoran Pandini SAS di Ferrara
Semalem gue sedih, soalnya Juventus kalah lawan Barcelona di final Liga Champions 2015, benar-benar pertandingan yang dramatis menurut gue. Terlepas dari itu, kali ini gue mau cerita pengalaman gue beli pizza di Italia. Ya ada persamaannya antara Indonesia dengan Italia, sama-sama punya awalan "i" dan akhiran "a" dan juga sama-sama gila bola orang-orangnya. 

Jika sobat semua memiliki kesempatan berkunjung ke Italia, apa yang ada dalam pikiran sobat semua ? Pastinya selfie ambil photo dulu hehehe, yup penting banget tuh selfie jaman sekarang, pembuktian kalo sobat sudah pernah berada di tempat tersebut. Ya selfie penting, tapi ada yang lebih penting lagi, yaitu kuliner. Kali ini gue akan membahas soal pizza. Ah di Indonesia khan banyak pizza, ngapain dibahas... ets tunggu dulu ini gue mau cerita pizza asli dari tempat asal nenek moyang pizza. Italia.

Makan pizza di Italia, sama aja kaya di tempat kita sob kaya makan nasi, gak ada hari tanpa makan pizza, pasta dan panini. Di Italia gue membeli pizza di restoran yang ada di pinggir jalan, ya iyalah masa beli di tengah jalan hehehe. Yang keren disini yang bikin juga bule Italia asli hehehe bukan bule gue yang sering bikinin gue pempek kalo berkunjung ke rumahnya. Gue dah cek di kerah baju yang punya "Made in Italia", apa hubungannya coba. BTW, ada 1 restoran pizza langganan gue namanya Pandini SAS di daerah Ferrara-Italia, salah satu nama provinsi di Italia. 

Gue sering ke sini sekedar buat makan pizza trus di bawa pulang, minimal seminggu sekali lah kesini, karena gue harus nulis ngerjain tugas yang numpuk, kagak sempat masak. Si empunya yang punya restoran baek banget, gue kagak ngerti bahasa Italia, ya di coba pahami apa kemauan gue, trus kita komunikasi pake bahasa tarzan hehehe. Gue gak begitu paham bahasa Italia, gue cuma cukup paham bahasa Perancis doang, tapi karena bahasa Perancis, Italia, Spanyol dan Portugis mirip-mirip kadang ada kata-kata yang gue ngerti. 


Menu Pizza banyak macemnya

Dipilih-dipilih

Harga rata-rata 6 Euro

yang punya restoran pernah menag kontes masak pizza nih, pantes aje enak
Pizza yang gue pesen yang loyangnya gede, cukup lah buat gue makan sekali. O iya jangan bayangin pizza yang ada di Italia gemuk-gemuk kaya sobat makan di restoran pizza di Indonesia. Aslinya tuh Pizza kurus-kurus, buat topping (atasan pizza) kita bisa milih macem-macem, bisa ada keju, tomat, sosis, paparoni ato yang lainnya. Kalo gue sih favorite nya jamur hehehe. Paling enak tuh menurut gue. Asli pas pertama gue liat pizza Italia, kok kurus amir ya, ternyata kalo pizza asli tuh sejarahnya gak neko-neko sob, gak banyak macam-macam toping, mirip-mirip selimut kebab lah. Gue baru ngeh pas temen gue ceritain sejarahnya.


Tungku tempat bakar pizzanya sobat

Gue harus nunggu 20 menit an, soalnya pizzanya di bikin dulu trus di masak di semacam tunggu buat manggang pizza. Setelah dimasak ya selesai. Pizza siap gue makan. Ok gue makan dulu ya


Nyam-nyam...makan dulu

Nota pembelian

Brosurnya sederhana banget tapi informatif


0 komentar:

Posting Komentar

Silakan sobat berkomentar bebas di kolom komentar, asal jangan spam dan komentar yang menyinggung perasaan orang lain, ras, agama, mengganggu hubungan orang lain dan lain sebagainya, komentar terunik akan mendapat hadiah (ngarep... hehehe), dah intinya komentar aja yang bebas tapi sopan

Tulisan laen yang kagak jelas